LAPORAN PRAKTIKUM ANATOMI dan FISIOLOGI MANUSIA SISTEM RESPIRASI

0
1618

LAPORAN PRAKTIKUM ANATOMI dan FISIOLOGI MANUSIA SISTEM RESPIRASI

Oleh :

Kls/Smt:  A/II

Nama Kelompok :

  1. Dewa Ayu Embas Saraswati                    (131016)
  2. Ni Putu Erna Widiasmini                          (131017)
  3. Eugenius Surya Puji                                  (131018)
  4. Fransiska Oktaviana Mei                          (131019)
  5. Gusti Agung Ayu Ketut Sudiariyanti       (131020)

AKADEMI FARMASI SARASWATI DENPASAR

2014

BAB I PENDAHULUAN

1.1              Latar Belakang

Respirasi, atau bernapas, memiliki tiga fungsi utama yaitu untuk mengambil oksigen, untuk mengeluarkan karbon dioksida, dan untuk meregulasi komposisi relatif dari darah. Tubuh membutuhkan oksigen untuk metabolisme makanan. Selama proses metabolisme, oksigen digabungkan dengan atom karbon dalam makanan, memproduksi karbon dioksida (CO2). Sistem pernapasan membawa udara, termasuk oksigen, melalui inspirasi, menghilangkan karbon dioksida melalui ekspirasi.

Sistem pernapasan melibatkan beberapa organ, termasuk hidung, mulut, faring, trakea, diafragma, otot perut, dan mulut kemudian melewati faring dan laring untuk trakea. Trakea, tabung berotot membentang ke bawah dari laring, membagi di ujung bawah menjadi dua cabang yang disebut bronkus primer. Setiap bronkus memasuki paru-paru, di mana ia kemudian membagi ke saluran pernapasan sekunder, bronkiolus dan akhirnya duktus alveolar mikroskopis, yang berisi banyak kantung-kantung kecil yang disebut alveoli. Alveoli dan kapiler bertanggung jawab untuk pertukaran oksigen dan karbon dioksida.

Inspirasi udara proses aktif, disebabkan oleh kontraksi otot. Inspirasi menyebabkan paru-paru untuk mengembang di dalam thorax (dinding dada). Ekspirasi, kontras adalah fungsi pasif, dibawa oleh relaksasi paru-paru, yang mengurangi volume paru-paru dalam dada. Paru-paru mengisi sebagian besar ruang di dalam torax, yang disebut rongga dada, dan sangat elastis, tergantung di dinding toraks. Oleh karena itu, jika udara yang masuk ke ruang antara dada dan paru-paru, salah satu atau kedua paru-paru akan runtuh

1.2              Tujuan Praktikum

  1. Menghitung kecepatan (frekuensi) bernapas
  2. Menghitung kecepatan (frekuensi) denyut nadi
  3. Membandingkan kedua kecepatan (frekuensi) napas dan denyut nadi

1.3  Tinjauan Pustaka

  1. Denyut Nadi

Jantung adalah organ vital dan merupakan pertahanan terakhir untuk hidup selain otak. Denyut yang ada di jantung ini tidak bisa dikendalikan oleh manusia.Denyut jantung biasanya mengacu pada jumlah waktu yang dibutuhkan oleh detak jantung per satuan waktu, secara umum direpresentasikan sebagai bpm (beats per minute).Denyut jantung yang optimal untuk setiap individu berbeda-beda tergantung pada kapan waktu mengukur detak jantung tersebut (saat istirahat atau setelah berolahraga). Variasi dalam detak jantung sesuai dengan jumlah oksigen yang diperlukan oleh tubuh saat itu. Denyut jantung seseorang juga dipengaruhi oleh usia dan aktivitasnya. Olahraga atau aktivitas fisik dapat meningkatkan jumlah denyut jantung, namun jika jumlahnya terlalu berlebihan atau di luar batas sehat dapat menimbulkan bahaya. Selain itu suhu udara disekitar, posisi tubuh (berbaring atau berdiri), tingkat emosi, ukuran tubuh serta obat yang sedang dikonsumsi juga mempengaruhi denyut nadi seseorang.

Detak jantung atau juga dikenal dengan denyut nadi adalah tanda penting dalam bidang medis yang bermanfaat untuk mengevaluasi dengan cepat kesehatan atau mengetahui kebugaran seseorang secara umum.”Pada orang dewasa yang sehat, saat sedang istirahat maka denyut jantung yang normal adalah sekitar 60-100 denyut per menit (bpm). Jika didapatkan denyut jantung yang lebih rendah saat sedang istirahat, pada umumnya menunjukkan fungsi jantung yang lebih efisien dan lebih baik kebugaran kardiovaskularnya.Setiap orang bisa mengukur denyut jantungnya sendiri tanpa perlu menggunakan stetoskop. Untuk mengukur denyut jantung di rumah bisa dengan cara memeriksa denyut nadi.

Tempatkan jari telunjuk dan jari tengah pada pergelangan tangan atau tiga jari pada sisi leher. Saat merasakan denyut nadi, lihatlah jam untuk menghitung jumlah denyut selama 15 detik. Hasil yang didapatkan dikalikan empat, maka didapatkan jumlah denyut jantung Anda per menit.Untuk mendapatkan nilai denyut jantung maksimal dilakukan dengan cara mengurangi angka 220 dengan usia. Misal usianya 40 tahun, maka jumlah maksimalnya adalah 180 bpm. Dengan melakukan tes sederhana tersebut, seseorang bisa mengetahui apakah denyut jantunya normal atau tidak. Hal ini juga berguna sebagai diagnosis awal ada atau tidaknya gangguan kardiovaskuler.

Kisaran denyut nadi normal, antara lain :

  1.  Pada pria dewasa : 55-75
  1. Pada wanita dewasa : 60-80
  1. Pada wanita hamil : 80-90
  1. Pada anak usia 0-3 bulan : 100-160
  1. Pada anak usia 3-6 bulan : 90-120
  1. Pada anak usia 6-12 bulan : 80-120
  1. Pada anak usia 1-10 tahun : 70-130
  1. Pada anak usia 10-18 tahun :60-100

Denyut nadi bervariasi dari satu orang ke orang yang lain. Berbagai factor yang menentukan denyut nadi adalah sebagai berikut :

  1. Umur dan jenis kelamin

Bayi yang baru lahir memiliki denyut nadi yang lebih tinggi, dibandingkan dengan anak-anak lebih tua atau orang dewasa. Selain itu wanita memiliki denyut nadi lebih tinggi dibandingkan dengan laki-laki.

  1. Tingkat kebugaran

Mereka yang suka beraktivitas fisik dan olahraga memiliki denyut nadi yang lebih rendah. Semakin tinggi tingkat kebugaran orang tersebut, maka semakin rendah denyut nadinya. Hal ini karena olahraga meningkatkan kesehatan jantung. Otot-otot jantung dalam kondisi lebih baik pada individu yang aktif, dan tidak perlu bekerja keras untuk mempertahankan denyut jantung yang stabil. Jantung mampu memompa lebih banyak darah pada setiap detak jantung. Pada pria dewasa seperti atlet ataupun yang gemar berolahraga mempunyai denyut nadi 40-55, sedangkan untuk wanita dewasa berkisar 55-60.

  1. Berat badan

Penderita obesitas mungkin memiliki kisaran denyut nadi lebih tinggi. Hal ini karena tubuh yang lebih besar, semakin banyak beban pada jantung untuk memompa darah.

  1. Respirasi

Pernapasan ialah proses ganda, yaitu terjadinya pertukaran gas di dalam jaringan atau “pernapasan dalam” dan yang terjadi di dalam paru-paru bernama “pernapasan luar”. Udara ditarik ke dalam paru-paru pada waktu menarik napas dan didorong keluar paru-paru pada waktu menghembuskan napas. Udara masuk melalui jalan pernapasan . Fungsi paru paru ialah pertukaran gas oksigen dan karbondioksida. Pada pernapasan melaui paru-paru atau pernapsan eksterna, oksigen dipungut melalui hidung dan mulut, pada waktu bernapas; oksigen masuk melalui trakhea dan pipa bronchial ke alveoli, dan dapat erat hubungan dengan darah di dalam kapiler pulmonalis (Pearce, 2004: 211-219).

Adapun organ-organ pernapasan yaitu :

  1. Nares anterior adalah saluran-saluran di dalam lubang hidung
  2. Rongga hidung dilapisi lendir yang sangat kaya akan pembuluh darah, dan bersambung dengan lapisan farinx dan dengan selaput lendir semua sinus yang mempunyai lubang masuk ke dalam rongga hidung.
  3. Farinx (tekak) adalah pipa berotot yang yang berjalan dari dasar tengkorak sampai persambungannya dengan usofagus pada ketinggian tulang rawan krikoid.
  4. Larinx (tenggorok) terletak di depan bagian terendah farinx yang memisahkannya dari kolumna vertebra, berjalan dari farinx sampai ketinggian vertebra servikalis dan masuk ke dalam trakhea di bawahnya.
  5. Trakhea atau batang tenggorok kira-kira sembilan sentimeter panjangnya. Trakhea berjalan dari larinx sampai kira-kira ketinggian vertebra torakalis kelima dan di tempat ini bercabang menjadi dua bronkhus (bronkhi).
  6. Bronkhus yang terbentuk dari belahan dua trakhea pada ketinggian kira-kira vertebra torakalis kelima, mempunyai struktur serupa dengan trakhea dan dilapisi oleh jenis sel yang sama.

Sistem pernapasan mencakup paru-paru dan sistem saluran yang menghubungkan tempat berlangsungnya pertukaran gas dengan lingkungan luar. Juga terdapat suatu mekanisme ventilasi yang terdiri dari rangka toraks, otot interkostal, diafragma, dan unsur elastis serta kolagen paru-paru. Biasanya sistem pernapasan dibagi dalam dua bagian utama yaitu bagian konduksi terdiri dari rongga hidung, nasofaring, laring, trakhea, bronkus, bronkiulus, dan bronkiulus terminalis, dan bagian respirasi (tempat berlangsungnya pertukaran gas) terdiri atas bronkiulus, respiratoris, duktus alveolus dan alveolus (Carlos, 1998: 336).

Paru-paru berada di dalam rongga dada manusia sebelah kanan dan kiri yang dilindungi oleh tulang-tulang rusuk. Paru-paru terdiri dari dua bagian, yaitu paru-paru kanan yang memiliki tiga gelambir dan paru-paru kiri memiliki dua gelambir.

Paru-paru sebenarnya merupakan kumpulan gelembung alveolus yang terbungkus oleh selaput yang disebut selaput pleura. Paru-paru merupakan organ yang sangat vital bagi kehidupan manusia karena tanpa paru-paru manusia tidak dapat hidup. Dalam Sistem Ekskresi, paru-paru berfungsi untuk mengeluarkan karbondioksida (CO2) dan uap air (H2O). Didalam paru-paru terjadi proses pertukaran antara gas oksigen dan karbondioksida. Setelah membebaskan oksigen, sel-sel darah merah menangkap karbondioksida sebagai hasil metabolisme tubuh yang akan dibawa ke paru-paru. Di paru-paru karbondioksida dan uap air dilepaskan dan dikeluarkan dari paru-paru melalui hidung

Proses pengambilan oksigen dan pembebas karbondioksida di kanan sebagai respirasi atau sebagai (pernapasan). Istilah pernapasan berlaku untuk kalsium secara keseluruhan maupun proses yang terjadi di dalam sel. Hewan yang mengambil O2 dari medium ke mana dia hidup dan memberikan CO2 ke medium tersebut. Banyak hewan kecil dapat mengambil cukup O2 melalui pemilikan tubuhnya, tapi kebanyakan hewan memiliki organ respiratori khusus atau pengambilan O2. Perpindahan O2 dan CO2 melintasi permukaan tubuh maupun organ respirasi adalah melalui proses difusi (Soewolo, 1997: 186).

Kecepatan pernapasan pada wanita lebih tinggi daripada pria. Kalau bernapas secara normal maka ekspirasi akan menyusul inspirasi, dan kemudian ada istirahat sebentar. Inspirasi-ekspirasi-istirahat. Pada bayi yang sakit urutan ini ada kalanya terbalik dan urutannya menjadi : inspirasi-istirahat-ekspirasi. Hal ini disebut pernapasan terbalik.

Kecepatan normal setiap menit :

1) Bayi baru lahir : 30-40 kali per menit

2) Dua belas bulan : 30 kali per menit

3) Dua sampai lima tahun : 24 kali per menit

4) Orang dewasa : 10-20 kali per menit

BAB II

METODE

  1. ALAT DAN BAHAN

–          Alat Tulis

–          Stopwacth

–          Orang Coba

  1. CARA KERJA
  2. Kegiatan harus dilakukan oleh 2 orang secara berpasangan
  3. Salah seorang dari pasangan harus menghitung jumlah napas yang diambil per menit. Sedangkan temen lainnya berperan sebagai subjek percobaan (eksperimen).
  4. Hitunglah frekuensi napas per menit dalam keadaan tubuh santai (istirahat) , setelah berlari kecil kurang lebih 4 menit, dan setelah naik turun tangga 2-3 menit. Dalam waktu yang bersamaan anggota lain dalam tim menghitung frekuensi denyut nadi.
  5. Setiap anggota dari tim harus melakukan percobaan ini bergantian sebagai subjek percobaan.
  6. Hasil pengamatan percobaan harus di catat dengan teliti dan lengkap.
  7. Dalam menentukan kecepatan napas pasangan saudara harus menghitung jumlah berapa kali kamu menarik napas per menit. Ulangilah menghitung 2 kali/lebih percobaan dan buatlah rata-ratanya..
  8. Buatlah tabel yang mencerminkan data hasil pengamatan.

BAB III

HASIL PRAKTIKUM

Tabel 1.FREKUENSI NAPAS

Subyek percobaan Istirahat                (1 menit) Lari-lari kecil                (4 menit) Scotjump           (20 kali)
Embas 20 22 30
Erna 19 21 25
Eugenius 21 31 39

            Table 2.FREKUENSI NADI

Subyek percobaan Istirahat               (1 menit) Lari-lari kecil (4menit) Scotjump             (20 kali)
Embas 70 bpm 96 bpm 120 bpm
Erna 65 bpm 97 bpm 118 bpm
Eugenius 79 bpm 92 bpm 115 bpm

BAB IV

PEMBAHASAN

Pada percobaan ini di dapatkan hasil pada orang coba pertama pada saat istirahat frekuensi nafasnya 20 kali permenit, orang coba kedua 19 kali permenit dan orang coba ketiga 21 kali permenit, kedalaman pernapasan adalah dalam, proses pernapasan dengan irama pernapasan teratur. Tapi pada saat selesai melakukan aktivitas lari kecil selama 4 menit frekuensinya meningkat menjadi 22 kali permenit (orang coba pertama), 21 kali permenit (orang coba kedua) dan 31 kali permenit (orang coba ketiga) dan terus meningkat setelah scotjump sebanyak 20 kali yaitu 30 kali permenit (orang coba pertama), 25 kali permenit (orang coba kedua) dan 39 kali permenit (orang coba ketiga). Kedalaman pernapasan berubah menjadi pernapasan dangkal, proses pernapasan ikut berubah menjadi tidak teratur.

Pada saat melakukan aktivitas frekuensi pernapasan meningkat karena tubuh memerlukan banyak oksigen untuk melakukan pembakaran dalam tubuh untuk menghasilkan energi yang digunakan untuk beraktivitas. Energi penting bagi berbagai aktivitas sel yang ditujukan untuk mempertahankan hidup misalnya sintesis protein dan transportasi aktif menembus membran plasma. Sel-sel tubuh memerlukan pasokan oksigen terus menerus untuk menunjang reaksi-reaksi kimia yang menghasilkan energi. Karbon dioksida yang di hasilkan oleh reaksi-reaksi tersebut harus dikeluarkan dari tubuh . Jadi untuk memenuhi kebutuhan energi tersebut maka orang coba bernafas dengan cepat sehingga frekuensi pernafasannya meningkat.

Sedangkan kedalamannya berubah dari dalam menjadi dangkal karena pada saat orang coba tersebut selesai melakukan aktivitas fisik, karena merasa sangat lelah kedalamannya menjadi dangkal untuk melakukan proses pernafasan secara cepat, dan iramanya berubah menjadi tidak teratur karena frekuensi pernapasan yang meningkat secara tiba-tiba.

Dari data di atas dapat disimpulkan bahwa aktivitas fisik dan perbedaan jenis kelamin berpengaruh terhadap proses pernapasan. Frekuensi pernapasan pada perempuan cenderung lebih cepat meningkat setelah melakukan aktivitas fisik dibandingkan dengan laki-laki. Namun, pada laki-laki frekuensi pernapasannya lebih besar daripada perempuan.

Untuk frekuensi denyut nadi diperoleh hasil pada saat istirahat yaitu 70 denyut permenit (orang coba pertama), 65 denyut permenit (orang coba kedua) dan 79 denyut permenit (orang coba ketiga). Tapi pada saat selesai melakukan aktivitas lari kecil selama 4 menit frekuensinya meningkat menjadi 96 denyut permenit (orang coba pertama), 97 denyut permenit (orang coba kedua) dan 92 denyut permenit (orang coba ketiga) dan terus meningkat setelah scotjump sebanyak 20 kali yaitu 120 denyut permenit (orang coba pertama), 118 denyut permenit (orang coba kedua) dan 115 denyut permenit (orang coba ketiga).

Hal ini terjadi karena pada masing-masing kegiatan jantung memiliki porsi dalam memompa darahnya. Semakin santai suatu kegiatan, maka semakin sedikit pula denyut jantung yang terjadi. Namun semakin berat aktivitas yang kta lakukan, akan sangat banyak pula denut nadi yang terjadi. Oleh karena itu, kegiatan mempengaruhi kinerja jantung dalam memompa darah terutama dalam denyut nadi tersebut

BAB V

KESIMPULAN

  1. Dari hasil pengamatan system respirasi dapat disimpulkan bahwa dari ketiga orang coba, frekuensi pernapasannya normal
  2. Dari frekuensi denyut nadi yang lakukan oleh ketiga orang coba tersebut, dapat disimpulkan bahwa denyut nadinya normal
  3. Dari data di atas dapat disimpulkan bahwa aktivitas fisik dan perbedaan jenis kelamin berpengaruh terhadap proses pernapasan. Frekuensi pernapasan pada perempuan cenderung lebih cepat meningkat setelah melakukan aktivitas fisik dibandingkan dengan laki-laki. Namun, pada laki-laki frekuensi pernapasannya lebih besar daripada perempuan.
  4. Denyut nadi yang terus meningkat karena pada masing-masing kegiatan jantung memiliki porsi dalam memompa darahnya. Semakin santai suatu kegiatan, maka semakin sedikit pula denyut jantung yang terjadi. Namun semakin berat aktivitas yang kta lakukan, akan sangat banyak pula denut nadi yang terjadi. Oleh karena itu, kegiatan mempengaruhi kinerja jantung dalam memompa darah terutama dalam denyut nadi tersebut

DAFTAR PUSTAKA

  1. http://www.e-dukasi.net/mapok/mp_full.php?id=199&fname=materi2.html
  2. www.artikelcara.com/7167/denyut-nadi-normal
  3. www.slideshare.net/bellakriwangko/laporan-praktikum-sistem-respirasi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here